Doa Untuk Rabi'ah


Medan Raba'ah kembali berdarah. Mengulang sejarah, mencatat luka ummah. Jiwa terkorban. Darah ditumpahkan. Saat umat Islam masih lagi bergembira meraikan Syawal tanda kemenangan, Bumi Anbiya' diuji, luka berdarah di medan peperangan! Mesir menangis! Air di Sungai Nil seakan bergelodak dan berkocak hebat mahu membantu perjuangan sebenar-benar Islam! Debu-debu sahrawi yang mengepuk, menjerit kecil memberi semangat untuk sang juang! Arghh! As-Sissi! Kau syaitan bertopengkan manusia atau manusia yang bertopengkan syaitan? 

Mungkin saja aku tidak mampu mengerti sepenuhnya untuk apa peperangan itu dicetuskan. Tapi, aku masih belum buta melihat pemimpin mana yang harus aku cintakan! 

Bertahanlah Mesir.
Bertabahlah Ikhwanul Muslimin.
Bertahan demi Tuhanmu.
Kau diuji dengan peperangan. 
Aku diuji dengan noda kemaksiatan.
Medan juangmu menumpahkan darah.
Medan juangku dalam ilmu Allah.
Perjuangan dan tujuan kita tetap sama.
ALLAH DAN ISLAM.
Moga dalam lindungan-NYA.
InsyaAllah, kami bersamamu.

Mereka serang dengan senjata. Kami akan cuba bantu. Menyerang mereka dengan senjata ampuh lagi berbisa "DOA PADU PADA YANG ESA"..

*Artikel Sumbangan Hurun 'Ain...

0 comment... add one now