Nasihat Para Ulama

on 13/03/11



Assalamua'laikum kepada semua pembaca, alhamdulillah dapat juga akhirnya menulis post yang baru. Rasanya sudah terlalu lama blog ni kesepian, ini kerana masalah kesibukan yang teramat maklumlah sudah bergelar mahasiswa. Alhamdulillah article  kali ini disumbangkan oleh saudari Aziela. Saya berharap sama-samalah kita berkongsi ilmu "Apa yang ada kita bagi, dan apa yang tidak ada kita cari". Saya bukanlah pandai terutamanya ilmu-ilmu agama, jadi marilah kita sama-sama menghulurkan tangan membantu sesama islam.Ok, baiklah kita berbalik kepada tajuk utama kita "Nasihat Para Ulama".

Al-Imam Al-Hasan Al-Bashri berkata:

“Sesungguhnya seorang mukmin adalah bertanggungjawab atas dirinya, (kerananya hendaknya ia senantiasa) mengintrospeksi diri  kerana Allah Subhanahu wa ta’ala semata-mata.”

“Adalah hisab (perhitungan amal) di Yaumul Qiyamah nanti akan terasa lebih ringan bagi suatu kaum yang (terbiasa) mengintrospeksi  diri mereka selama masih di dunia, dan sungguh hisab tersebut akan menjadi perkara yang sangat memberatkan bagi kaum yang menjadikan masalah ini sebagai sesuatu yang tidak diperhitungkan.”

“Sesungguhnya seorang mukmin (apabila) dikejutkan oleh sesuatu yang dikaguminya maka dia pun berbisik: ‘Demi Allah, sungguh aku benar-benar sangat menginginkanmu, dan sungguh kamulah yang sangat aku mahukan. Akan tetapi demi Allah, tiada (alasan syar’i)  yang dapat menyampaikanku kepadamu, maka menjauhlah dariku sejauh-jauhnya. Ada yang menghalangi antara aku denganmu’.”

“Dan (jika) tanpa sengaja dia melakukan sesuatu yang melampaui batas, segera dia kembalikan pada dirinya sendiri sembari berucap: ‘Apa yang aku maukan dengan ini semua, ada apa denganku dan dengan ini? Demi Allah, tidak ada udzur (alasan) bagiku untuk melakukannya, dan demi Allah aku tidak akan mengulangi lagi selama-lamanya, insya Allah’.”

“Sesungguhnya seorang mukmin adalah suatu kaum yang berpegang erat kepada Al Qur`an dan memaksa amalan-amalannya agar sesuai dengan Al Qur`an  serta berpaling dari (hal-hal) yang dapat membinasakan diri mereka.”

“Sesungguhnya seorang mukmin di dunia ini bagaikan tawanan yang (selalu) berusaha untuk terlepas dari perbudakan. Dia tidak pernah merasa aman dari sesuatupun hingga dia menghadap Allah, karena dia mengetahui bahwa dirinya akan dimintai pertanggungjawaban atas semua itu.”

“Seorang hamba akan senantiasa dalam kebaikan selama dia memiliki penasihat dari dalam dirinya sendiri. Dan mengintrospeksi diri merupakan perkara yang paling diutamakan.”

(Mawa’izh Lil Imam Al-Hasan Al-Bashri, hal. 39, 40, 41)

Ranking: 5

Rating : 5 | Reviewer : Mohd Islam
Comments
0 Comments

{ 0 comments... read them below or add one }

Catat Ulasan